Kahwin.............
ada anak...........
pertemuan dan...........
perpisahan.......

itu semua boleh terjadi berkali-kali,
Tapi,
Alam persekolahan datang hanya sekali.
Tak kira walau hebat ke tak,itulah memori pahit manis yang akan kekal buat selama-lamanya

Followers

JOM SHOPPING=)

pendapat readers mengenai blog ini.....

like like like

Monday, October 28, 2013

Persoalan Semasa---->>>Perbezaan Nikah Khitbah dan Nikah Muta'ah

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
 “Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang


Perkahwinan merupakan satu akad yang dapat menghubungkan serta menghalalkan segala bentuk perhubungan yang mana pada mulanya haram ke atas lelaki mahupun perempuan yang bukan muhrim.Pada hari ini ,banyak berlakunya gejala kerosakan akhlak yag mana mendorong kepada pelbagai gejala negatif seperti zina. Kesan daripada berlakunya zina itu, menyumbang kepada lahirnya anak luar nikah yang mana penyelesaian bagi kelahiran bayi itu adalah dengan membuang dan tidak kurang ada juga yang turut membunuh bayi tersebut. Dalam hal ini, Islam telah memberikan jalan keluar dengan adanya pernikahan bagi lelaki dan perempuan yang ingin bersama.Dalam pernikahan itu turut mengajar manusia itu erti tanggungjawab dan ianya juga secara tidak langsung memberikan sedikit masalah kepada sesebuah pasangan itu untuk bersatu. Hal ini kerana jika bagi pihak ibubapa ,  mereka gusar atau bimbang anak-anak mereka tidak dapat menjaga tanggungjawab yang akan dipikul nanti. Namun bagi sesetengah pasangan mereka gusar jika mereka tidak dapat menjaga batasan perhubungan sehingga mendorong kepada zina.Walau bagaimanapun, berlaku sedikit salah faham dalam masyarakat yang mana ada segelintir menyamakan nikah khitbah dengan nikah muta'ah .Oleh itu, tujuan bagi artikel ini ditulis adalah untuk memberikan perbezaan antara nikah khitbah dan juga nikah mut'ah.

secara umumnya, rukun-rukun nikah terdiri kepada

  • wanita yang sah untuk dikahwinkan serta bukan muhrim bagi pasangannya
  • lelaki yang sah untuk dikahwinkan dan bukan muhrim bagi pasangannya
  • wali
  • saksi
  • akad (ijab dan qabul)
Nikah khitbah
secara umumnya,nikah khitbah ini bermaksud nikah gantung yang mana pasangan yang bernikah ini menepati rukun-rukun nikah  namun terlepas dari memberi mahupun menerima nafkah berdasarkan syarat-syarat yang tertentu  untuksesuatu tempoh masa yang tertentu. Dalam erti kata lain,nikah khitbah ini telah menepati rukun-rukun pernikahan menurut islam.Namun ia mempunyai beberapa syarat tertentu yang mana memberi kelonggaran kepada pihak lelaki yakni suami untuk terlepas dari memberikan nafkah kepada isterinya untuk beberapa tempoh tertentu.nikah khitbah ini akan terbatal atau menjadi nikah biasa kembali apabila isteri tinggal serumah dengan suami yang mana dalam erti kata lain menjalankan tanggungjawab sebagai sorang isteri

Dalil
terdapat hadis yang diriwayatkan oleh oleh bukhari dan muslim mengenai perkahwinan Rasulullah dengan Aisyah yang mana baginda menikahi Aisyah ketika berumur  6 tahun dan hanya duduk serumah ketika berumur 9  tahun.Kesimpulannya hadis tersebut menunjukkan adanya nikah gantung dalam islam.

namunbegitu terdapat dalam kalangan masyarakat yang menyamakan nikah muta'ah dengan nikah khitbah yang mana  nikah muta'ah ni berasal daripada golongan syiah.

Nikah Muta'ah
nikah muta'ah merupakan  sejenis pernikahan yang berasal daripada fahaman syiah yang mana pernikahan ini lebih berdasarkan kepada kontrak. Dalam erti kata lain, seorang lelaki yang berkahwin dengan seorang wanita akan menandatangani sebuah kontrak yang menyatakan tempoh pernikahan yang akan dipersetujui.
pernikahan jenis ini secara terang-terangan telah diharamkan oleh Rasulullah sendiri berdasarkan dalil dalam hadis baginda

Dalil pengharaman.
Sabrah bin Ma'bad al Juhani menyatakan,;Kami bersama Rasulullah dalam satu perjalanan Haji.Pada suatu saat kami berjalan bersama saudara sepupu kami dan bertemu dengan seorang wanita.Jiwa muda kami mengangumi wanita tersebut sementara dia pula mengangumi selimut(selendang) yang dipakai saudaraku itu. kemudia wanita tadi berkata, "ada selimut seperti selimut". Akhirnya aku menikahinya dan tidur bersamanya satu malam.Keesokan harinya,aku pergi ke masjidil haram dan tiba-tiba aku melihat Rasulullah berpidato di antara pintu kaabah dan hijr ismail. Baginda bersabda,"Wahai sekalian manusia,aku pernah mengizinkan kepada kalian untu bernikah muta'ah, maka sekarang sesiapa yang memiliki isteri secara nikah muta'ah,haruslah ia menceraikannya dan segala sesuatu yang kalian berikan kepadanya janganlah kalian ambil lagi.Kerana Allah Azza Wa Jalla telah mengharamkan nikah muta'ah sampai hari kiamat
(riwayat shahih muslim 11/1024)


secara umumnya,kedua-dua nikah ini  mempunyai persamaan iaitu ingin mengelakkan zia namun pengharaman nikah muta'ah ini adalah kerana pernikahan jenis ini tidak menjamin hak-hak wanita yang bergelar isteri dan seolah-olah menghina institusi pernikahan yang murni  yang diharuskan oleh syarak. sementara nikah khitbah pula diharuskan kerana ingin memberikan kelonggaran kepada pasangan untuk bersatu seperti yang diharuskan syarak berdasarkan syarat-syarat tertentu.


sampai di sini sahaja coretan ringkas dalam entry pada kali ini,semoga kita semua mendapat manfaatnya
Yang baik dijadikan teladan manakala yang buruk boleh dijadikan sempadan.
yang buruk itu datang dari kekurangan diri ini sebagai hambaNya yang lemah manakala yang baik itu datang daripada Allah .

rujukan sumber diperolehi daripada (sila klik link dibawah)






No comments:

Post a Comment

jom komen:)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...