Kahwin.............
ada anak...........
pertemuan dan...........
perpisahan.......

itu semua boleh terjadi berkali-kali,
Tapi,
Alam persekolahan datang hanya sekali.
Tak kira walau hebat ke tak,itulah memori pahit manis yang akan kekal buat selama-lamanya

Followers

JOM SHOPPING=)

pendapat readers mengenai blog ini.....

like like like

Monday, October 28, 2013

Persoalan Semasa---->>>Perbezaan Nikah Khitbah dan Nikah Muta'ah

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
 “Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang


Perkahwinan merupakan satu akad yang dapat menghubungkan serta menghalalkan segala bentuk perhubungan yang mana pada mulanya haram ke atas lelaki mahupun perempuan yang bukan muhrim.Pada hari ini ,banyak berlakunya gejala kerosakan akhlak yag mana mendorong kepada pelbagai gejala negatif seperti zina. Kesan daripada berlakunya zina itu, menyumbang kepada lahirnya anak luar nikah yang mana penyelesaian bagi kelahiran bayi itu adalah dengan membuang dan tidak kurang ada juga yang turut membunuh bayi tersebut. Dalam hal ini, Islam telah memberikan jalan keluar dengan adanya pernikahan bagi lelaki dan perempuan yang ingin bersama.Dalam pernikahan itu turut mengajar manusia itu erti tanggungjawab dan ianya juga secara tidak langsung memberikan sedikit masalah kepada sesebuah pasangan itu untuk bersatu. Hal ini kerana jika bagi pihak ibubapa ,  mereka gusar atau bimbang anak-anak mereka tidak dapat menjaga tanggungjawab yang akan dipikul nanti. Namun bagi sesetengah pasangan mereka gusar jika mereka tidak dapat menjaga batasan perhubungan sehingga mendorong kepada zina.Walau bagaimanapun, berlaku sedikit salah faham dalam masyarakat yang mana ada segelintir menyamakan nikah khitbah dengan nikah muta'ah .Oleh itu, tujuan bagi artikel ini ditulis adalah untuk memberikan perbezaan antara nikah khitbah dan juga nikah mut'ah.

secara umumnya, rukun-rukun nikah terdiri kepada

  • wanita yang sah untuk dikahwinkan serta bukan muhrim bagi pasangannya
  • lelaki yang sah untuk dikahwinkan dan bukan muhrim bagi pasangannya
  • wali
  • saksi
  • akad (ijab dan qabul)
Nikah khitbah
secara umumnya,nikah khitbah ini bermaksud nikah gantung yang mana pasangan yang bernikah ini menepati rukun-rukun nikah  namun terlepas dari memberi mahupun menerima nafkah berdasarkan syarat-syarat yang tertentu  untuksesuatu tempoh masa yang tertentu. Dalam erti kata lain,nikah khitbah ini telah menepati rukun-rukun pernikahan menurut islam.Namun ia mempunyai beberapa syarat tertentu yang mana memberi kelonggaran kepada pihak lelaki yakni suami untuk terlepas dari memberikan nafkah kepada isterinya untuk beberapa tempoh tertentu.nikah khitbah ini akan terbatal atau menjadi nikah biasa kembali apabila isteri tinggal serumah dengan suami yang mana dalam erti kata lain menjalankan tanggungjawab sebagai sorang isteri

Dalil
terdapat hadis yang diriwayatkan oleh oleh bukhari dan muslim mengenai perkahwinan Rasulullah dengan Aisyah yang mana baginda menikahi Aisyah ketika berumur  6 tahun dan hanya duduk serumah ketika berumur 9  tahun.Kesimpulannya hadis tersebut menunjukkan adanya nikah gantung dalam islam.

namunbegitu terdapat dalam kalangan masyarakat yang menyamakan nikah muta'ah dengan nikah khitbah yang mana  nikah muta'ah ni berasal daripada golongan syiah.

Nikah Muta'ah
nikah muta'ah merupakan  sejenis pernikahan yang berasal daripada fahaman syiah yang mana pernikahan ini lebih berdasarkan kepada kontrak. Dalam erti kata lain, seorang lelaki yang berkahwin dengan seorang wanita akan menandatangani sebuah kontrak yang menyatakan tempoh pernikahan yang akan dipersetujui.
pernikahan jenis ini secara terang-terangan telah diharamkan oleh Rasulullah sendiri berdasarkan dalil dalam hadis baginda

Dalil pengharaman.
Sabrah bin Ma'bad al Juhani menyatakan,;Kami bersama Rasulullah dalam satu perjalanan Haji.Pada suatu saat kami berjalan bersama saudara sepupu kami dan bertemu dengan seorang wanita.Jiwa muda kami mengangumi wanita tersebut sementara dia pula mengangumi selimut(selendang) yang dipakai saudaraku itu. kemudia wanita tadi berkata, "ada selimut seperti selimut". Akhirnya aku menikahinya dan tidur bersamanya satu malam.Keesokan harinya,aku pergi ke masjidil haram dan tiba-tiba aku melihat Rasulullah berpidato di antara pintu kaabah dan hijr ismail. Baginda bersabda,"Wahai sekalian manusia,aku pernah mengizinkan kepada kalian untu bernikah muta'ah, maka sekarang sesiapa yang memiliki isteri secara nikah muta'ah,haruslah ia menceraikannya dan segala sesuatu yang kalian berikan kepadanya janganlah kalian ambil lagi.Kerana Allah Azza Wa Jalla telah mengharamkan nikah muta'ah sampai hari kiamat
(riwayat shahih muslim 11/1024)


secara umumnya,kedua-dua nikah ini  mempunyai persamaan iaitu ingin mengelakkan zia namun pengharaman nikah muta'ah ini adalah kerana pernikahan jenis ini tidak menjamin hak-hak wanita yang bergelar isteri dan seolah-olah menghina institusi pernikahan yang murni  yang diharuskan oleh syarak. sementara nikah khitbah pula diharuskan kerana ingin memberikan kelonggaran kepada pasangan untuk bersatu seperti yang diharuskan syarak berdasarkan syarat-syarat tertentu.


sampai di sini sahaja coretan ringkas dalam entry pada kali ini,semoga kita semua mendapat manfaatnya
Yang baik dijadikan teladan manakala yang buruk boleh dijadikan sempadan.
yang buruk itu datang dari kekurangan diri ini sebagai hambaNya yang lemah manakala yang baik itu datang daripada Allah .

rujukan sumber diperolehi daripada (sila klik link dibawah)






Tuesday, October 1, 2013

Muhasabah Diri>>>Pengalaman itu Pembelajaran

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ 
 “Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang”




Tidak semua yang kita fikirkan baik itu, akan menjadi baik dan tidak semua yang kita fikirkan buruk itu buruk... itulah yang dinamakan pengalaman yang mana pengalaman ini semestinya kita perlu merasai bukan dengan mengambil dari orang lain.Setiap insan di dunia ini akan mendapat pengajaran yang berbeza walaupun merasai pngalaman yang sama. Benarlah seperti apa yang dikatakan, 'Pengalaman itu merupakan guru yang terbaik kepada manusia' kerana daripada pengalamanlah manusia itu akan meneruskan hidup untuk menjadi yang terbaik. tidak salah untuk menjadikan pengalaman insan lain sebagai iktibar tetapi haruslah beringat kesan untuk kita dapat pengajaran daripada pengalaman itu tidak semestinya sama dengan kesan orang yang mendapat pengalaman itu. Semuanya ini berkaitan dengan masa, ya... ada berkaitan dengan masa sebab masa itu sentiasa bergerak tidak pernah menunggu sesiapa. Amat beruntunglah bagi sesiapa sahaja yang memanfaatkan masanya dengan perkara yang berfaedah.seseorang itu memerlukan masa untuk belajar sesuatu yang dia dapat dari pengalaman. Orang yang bijak ialah orang yang belajar daripada pengalaman dan orang yang prihatin ialah orang yang cuba menjadikan orang lain terbaik dengan memberikan mereka perkongsian pengajaran daripada pengalaman yang ia rasai.Pengalaman itu bukanlah sesuatu bentuk hukuman semata-mata tetapi turut diselitkan dengan pelbagai hikmah.. Ada sesetengah orang mempunyai pengalaman yang buruk dan ada juga sesetengah yang lain mempunyai pengalaman yang baik.... tetapi apa pun yang berlaku jangan sesekali berputus asa untuk meneruskan hidup walaupun pengalaman yang kita rasai itu membuatkan hidup kita tidak menentu, Allah sentiasa bersama dengan hamba-hambaNya terutama dengan para hambaNya yang sabar... apabila mengalami masalah, cuba untuk menenangkan diri dan sentiasa beringat dengan janji Allah bahawa setiap kesukaran pasti ada kemudahannya... in sha Allah... berdoa lah... seterusnya berusaha...istiqamah dan seterusnya tawakal.... berdoa tanpa usaha  adalah orang yang bodoh manakala usaha tanpa doa adalah orang yang sombong.. sombong itu adalah sifat syaitan... tapi ianya adalah hak Allah.. Allah maha besar dan maha sempurna dari segala kekurangan... 
in sha Allah...akhir sekali belajarlah daripada pengalaman untuk melepaskan diri daripada masalah..
 yang baik itu datang daripada Allah manakala yang buruk itu datang daripada kekurangan diri ini sebagai hambaNya yang serba kekurangan..
yang baik itu jadikan tauladan manakala yang buruk itu dijadikan sempadan..

Monday, August 12, 2013

Persoalan semasa : Puasa Ganti Ramadhan & Puasa Sunat Enam Syawal

Assalamualaikum...

Alhamdulillah syukur ke hadrat Ilahi kerana kita masih lagi diberikan kesempatan untuk bernafas di dunia ini...
Alhamdulillah juga kita baru sahaja selesai menunaikan ibadah puasa ramadhan selama sebulan seterusnya mrnyambut kedatangan syawal yang amat dinanti oleh semua umat islam.

Entry pada kali ini.. Saya berminat untuk berkongsi dengan para pembaca semua mengenai persoalan yang sering keluar apabila menyambut bulan syawal yang mana isu pada kali ini lebih menyentuh pada kaum Hawa...

Dengan ini saya ingin berkongsi soal jawab agama yang diambil dari laman web Jabatan Negeri Perlis mengenai puasa ganti dalam bulan ramadhan serta puasa sunat enam syawal...

Selamat membaca....

...............................................................

Jabatan Mufti Negeri Perlis telah menerima pertanyaan hukum dari En Zukri melalui e-mel: mzukri@...

Berikut adalah penjelasan hukum yang diberikan dan telah diperakui oleh S.S. Mufti Dr. Juanda bin Jaya:

Soalan: Salam, saya hendak bertanya tentang posa ganti dalam bulan Syawal bagi wanita.

>>>Bolehkah digandingkan niat ganti puasa Ramadan dengan puasa sunat syawal sekali?

>>>Apakah kita akan mendapat pahala kedua-duanya sekali?

>>>Adakah ada spesifik hari untuk puasa bagi mendapat kedua-dua pahala ini?

jika tidak, amalan bagaimana lebih afdal? Terima kasih

Jawapan: Terima kasih kepada saudara yang bertanya. Jawapannya adalah seperti berikut:

Persoalan pertama berkaitan niat puasa ganti Ramadan yang tertinggal adakah mendapat pahala puasa sunat Syawal. Persoalan ini terdapat khilaf (perbezaan pandangan) di kalangan ulama.

Pendapat pertama: Sebahagian ulama berpendapat, tidak boleh mencampurkan niat puasa sunat dengan niat puasa fardhu yang lain atau dengan puasa sunat yang lain. Sekiranya dilakukan, maka puasa itu tidak sah, sama ada bagi yang fardhu ataupun yang sunat. Pendapat ini bertepatan dengan sabda Nabi SAW:

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ صَامَ الدَّهْر

Maksudnya: "Barangsiapa yang berpuasa di bulan Ramadan kemudian diikuti dengan puasa enam hari bulan Syawal maka seakan-akan ia berpuasa setahun". (HR Muslim)

Bagi memenuhi maksud hadis ini, dalam usaha memperolehi pahala yang dijanjikan iaitu pahala berpuasa setahun, maka hendaklah seseorang itu menyempurnakan puasa Ramadan (yang merupakan puasa wajib) kemudian ditambah dengan puasa enam hari di bulan Syawal (yang merupakan puasa sunat).

[Syeikh Muhammad Sholih Al-Munajid – www.islamqa.com]

Pendapat kedua: Di kalangan ulama Syafie ada yang berpendapat bahawa ganjaran puasa enam Syawal tetap akan diperolehi apabila seseorang berpuasa qadha sekalipun dia tidak berniat menggabungkan kedua-duanya. Namun, pahala yang diperolehi itu adalah kurang berbanding seorang yang berpuasa kedua-duanya secara berasingan.

[Fatawa al-Azhar 9/261]

Setelah diteliti, dapat disimpulkan bahawa pendapat kedua iaitu pandangan ulama yang membolehkan ‘puasa dua dalam satu’ ini tidak disandarkan kepada mana-mana nas Al-Quran ataupun Al-Sunnah yang sahih. Mereka juga mengatakan bahawa amalan ini hanya mendapat pahala kerana kebetulan berpuasa qadha pada bulan Syawal, sama seperti pahala sunat tahiyyatul masjid dengan solat fardhu (orang yang terus mengerjakan solat fardhu apabila masuk ke dalam masjid akan mendapat juga pahala sunat tahiyyatul masjid)

Timbul persoalan, yang manakah yang lebih afdal untuk dilakukan bagi memperoleh pahala kedua-duanya; mendahulukan puasa sunat enam hari dalam Syawal atau mengqadhakan puasa Ramadan? Dalam persoalan ini terdapat dua pendapat.

Pendapat pertama: Boleh mendahulukan puasa sunat Syawal, berdasarkan hadis Aishah RA yang menyatakan bahawa:

( كَانَ يَكُونُ عَلَيَّ الصَّوْمُ مِنْ رَمَضَانَ ، فَمَا أَسْتَطِيعُ أَنْ أَقْضِيَ إلَّا فِي شَعْبَانَ. قال يحيى:الشغل من النبي أو بالنبي )

Maksudnya: “Aku berpuasa di bulan Ramadan dan aku tidak mengqadha kecuali dalam bulan Syaaban”. Kerana sibuk melayani Rasulullah SAW.” (HR Bukhari:1950, penjelasan “kerana sibuk melayani Rasulullah SAW” ialah penjelasan salah seorang perawi hadis yang bernama Yahya bin Said.)

Para ulama yang mengemukakan pendapat pertama berhujah bahawa sudah tentu isteri Rasulullah SAW iaitu Aishah RA tidak meninggalkan puasa sunat enam Syawal. Tindakannya yang mengqadhakan puasa Ramadan pada bulan Syaaban menunjukkan bahawa adalah dibolehkan untuk berpuasa sunat Syawal meskipun seseorang itu belum mengqadhakan puasa Ramadan.

Pendapat kedua: Tidak boleh mendahulukannya, berdasarkan hadis yang menyatakan kelebihan puasa sunat Syawal tadi. Rasulullah SAW mensyaratkan puasa Ramadan terlebih dahulu sebelum mengiringinya dengan puasa enam Syawal bagi mendapatkan ganjaran pahala yang dijanjikan. "Jika seseorang tertinggal beberapa hari dalam Ramadan, dia harus berpuasa terlebih dahulu, lalu baru boleh melanjutkannya dengan enam hari puasa Syawal, kerana dia tidak boleh melanjutkan puasa Ramadan dengan enam hari puasa Syawal, kecuali dia telah menyempurnakan Ramadannya terlebih dahulu."

[Fataawa Al-Lajnah Ad-Daa'imah lil Buhuuth wal Ifta', 10/392]

Sekiranya diteliti dan dihalusi, maka pendapat kedua adalah lebih rajih (kuat) kerana ia bertepatan dengan dalil puasa sunat Syawal itu sendiri. Selain itu, membayar hutang yang wajib hendaklah didahulukan daripada memberi sedekah yang sunat. Namun, sekiranya seorang itu tidak berkesempatan kerana keuzuran untuk melakukan qadha kemudian berpuasa enam, tetapi dia berkeyakinan bahawa akan sempat mengqadhakannya sebelum Ramadan tahun berikutnya, maka pendapat yang pertama tadi boleh diterima, berdasarkan apa yang dilakukan oleh Aishah RA.

Manakala berkaitan hari-hari yang tertentu pula, dinyatakan bahawa: "Hari-hari ini (berpuasa dalam bulan Syawal) tidak harus dilakukan langsung setelah Ramadan. Boleh melakukannya satu hari atau lebih setelah hari raya, dan mereka boleh melakukannya secara berurutan atau terpisah selama bulan Syawal, mana-mana yang lebih mudah bagi seseorang. ... dan ini (hukumnya) tidaklah wajib, melainkan sunnah."

[Fataawa Al-Lajnah Ad-Daa'imah lil Buhuuth wal Ifta', 10/391]

Imam An-Nawawi RH berkata: "Sahabat-sahabat kami berkata: Adalah dianjurkan untuk berpuasa 6 hari Syawal. Dari hadis ini mereka berkata: Sunnah mustahabah melakukannya secara berurutan pada awal-awal Syawal, tapi jika seseorang memisahkannya atau menunda pelaksanaannya hingga akhir Syawal, ini juga dibolehkan, kerana ia masih berada pada makna umum dari hadis tersebut. Kami tidak berbeza pendapat mengenai masalah ini dan inilah juga pendapat Ahmad dan Abu Daud."

[Al-Majmu' Syarh Al-Muhazzab]

Adalah dianjurkan untuk menyegerakan dan berlumba-lumba dalam melakukan puasa enam Syawal berdasarkan umum firman Allah Taala:

وَسَارِعُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ

Maksudnya: “Dan bersegeralah kamu kepada (mengerjakan amalan yang baik untuk mendapat) ampunan dari Tuhanmu dan kepada syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa.”

[Surah Ali Imran:133]

Wallahu a’lam.

Sumber : mufti.perlis.gov.my http://http:///soal-jawab/187-hukum-gabung-puasa-qadha-dan-puasa-enam-syawal

...............................................................

Alhamdulillah...
Semoga apa yang dibaca dapat berikan manfaat bersama...

Yang baik datang daripada Allah manakala yang buruk  datang daripada diri ini yang serba kekurangan...
Yang baik dijadikan tauladan manakala yang buruk dijadikan sempadan..
Semoga berjumpa lagi...

Monday, March 4, 2013

Renung-renungkan>>>>Nama Yang Baik ,Gelaran Yang Buruk ???

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ 
 “Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang”


Alhamdulillah kerana saya diberi kesempatan  untuk meneruskan lagi penulisan di entry pada hari ini
saudara dan saudari muslimin dan muslimat sekalian.. entry pada kali ini ingin sekali saya membicarakan mengenai kepentingan nama atau panggilan  yang ada pada diri kita
setiap insan yang dilahirkan di atas dunia ini pada permulaan ia dilahirkan  sudah pasti  ibu bapa masing-masing telah pun memberikan nama untuk  anak-anak mereka. malah ada antara para ibu bapa yang telah mula memikirkan nama  yang sesuai dan indah untk anak-anak mereka  walaupun anak tersebut belum dilahirkan.
Islam telah menganjurkan kepada umatnya agar memberikan nama yang baik-baik ke atas anak-anak yang dilahirkan kerana nama tersebut ibarat doa. dan berkemungkinan besar nama yang diberikan ke atas anak-anak tersebut akan membentuk keperibadian anak tersebut..
tidak dinafikan pada masa sekarang ini  ramai daripada para remaja mahupun warga tua ada gelaran mereka yang tersendiri..
malah mengikut sejarah sirah nabi pun... baginda turut  mempunyai gelaran  yang tersendiri yang mana menunjukkan keperibadian baginda yang mulia,,, salah satu gelaran yang baginda miliki ialah


"al-Amin"


malah baginda juga turut memberikan gelaran  kepada para sahabat baginda antaranya  seperti Abu Hurairah yang membawa maksud bapa kucing.
Dalam hal ini.,
tidak menjadi masalah jika kita ingin memberikan  gelaran kepada  seseorang tetapi janganlah gelaran tersebut boleh menyinggung  perasaannya.
malah lebih molek lagi jika gelaran itu membawa maksud yang baik...
. Jika gelaran yang diberi itu tidak disukai, ia boleh mendatangkan dosa kepada kita kerana hal ini telah pun diingatkan Allah dalam firmanNya dalam surah al hujurat ayat 11


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا يَسْخَرْ قَوْمٌ مِنْ قَوْمٍ عَسَى أَنْ يَكُونُوا خَيْرًا مِنْهُمْ وَلَا نِسَاءٌ مِنْ 

نِسَاءٍ عَسَى أَنْ يَكُنَّ خَيْرًا مِنْهُنَّ وَلَا تَلْمِزُوا أَنْفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوا بِالْأَلْقَابِ بِئْسَ الِاسْمُ 

الْفُسُوقُ بَعْدَ الْإِيمَانِ وَمَنْ لَمْ يَتُبْ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ (11 



Maksudnya : "Wahai orang-orang yang beriman, janganlah suatu kaum mengolok-olokkan kaum yang lain (kerana) boleh jadi mereka (yang diolok-olokkan) lebih baik dari mereka (yang mengolok-olokkan) dan jangan pula wanita-wanita (mengolok-olokkan) wanita lain (kerana) boleh jadi wanita-wanita (yang diperolok-olokkan) lebih baik dari wanita (yang mengolok-olokkan) dan janganlah kamu mencela dirimu sendiri dan janganlah kamu panggil memanggil dengan gelar-gelar yang buruk. Seburuk-buruk panggilan ialah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barangsiapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim." (Surah al-Hujurat (49) ayat 11)


kadang-kadang kita sendiri tidak menyedari bahawa perkara yang kecil itu sedikit sebanyak boleh mendorong untuk terjadinya perkara yang besar..
orang tua-tua juga pernah berkata bahawa kerana mulut badan binasa oleh itu berhati-hatilah dalam komunikasi .jangan biarkan orang lain tersinggung gara-gara niat kita untuk bergurau dengannya.... sebaik-baik percakapan adalah percakapan yang bermanfaat...
yang baik itu datang daripada Allah manakala yang buruk itu datang daripada kelemahan diri ini sebagai hambaNya..
yang baik itu dijadikan sebagai sandaran dan pedoman manakala yang buruk itu kita jadikan sebagai sempadan dalam menjalani kehidupan ini...

semoga berjumpa lagi...assalamualaikum

Friday, January 25, 2013

Mahabbah Ya Rasulullah :Sirah hidup baginda part 3

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ 
 “Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang”




Alhamdulillah sekali lagi Allah memberi kesempatan kepada saya untuk menulis entry pada kali ini iaitu untuk menyambung semula kisah  kekasihNya iaitu Muhammad s.a.w , Rasul akhir zaman dan penutup bagi segala Rasul.
dalam kisah yang lepas kita dapat lihat secara ringkas kehidupan baginda di Madinah setelah berhijrah dan kejayaan baginda dan umat islam menawan semula kota mekah yang pada ketika itu dikuasai oleh pihak musyrikin mekah.
dengan kuasa Allah, kota suci umat islam itu akhirnya berjaya dibebaskan dari belenggu kebatilan dan  dari segala upacara syirik.
berhala-berhala dihancurkan..
dan berbondong-bondong manusia di kota mekah memeluk islam.
setelah baginda dan umat islam berjaya menawan kota mekah dalam peristiwa pembukaan kota mekah, baginda akhirnya pulang semula ke kota madinah selepas 15 hari menetap di kota mekah. 
selepas pembukaan kota mekah, akhirnya usaha dakwah dapat diperluaskan lagi dengan lebih giat. namun dalam masa yang sama, baginda dan umat islam juga turut berdepan dengan beberapa siri peperangan. Antara perang yang paling penting selepas peristiwa pembukaan kota mekah ialah perang tabuk kerana perang ini merupakan perang yang terakhir yang disertai oleh baginda s.a.w. sebelum baginda wafat.
secara ringkasnya, perang tabuk ni berlaku disebabkan keinginan Maharaja Rom yang ingin menguasai kawasan-kawasan di semenanjung tanah arab. Tambahan pula, maharaja tersebut telah mendengar bahawa terdapat sebuah kerajaan baru yang muncul di kawasan semenanjung tanah arab , kerajaan itu adalah kerajaan islam yang dipimpin oleh Rasulullah, baginda mengetahui mengenai perancangan  kerajaan Rom itu.Oleh itu, baginda telah mempersiapkan satu angkatan perang yang besar yang berjumlah dalam 30000 bala tentera termasuk 10000 bala tentera berkuda.
baginda memilih sebuah tempat yang bernama tabuk untuk dijadikan medan perang dan baginda juga turut membuat perjanjian dengan setiap ketua bagi masyarakat yang tinggal berdekatan dengan tabuk itu bahawa mereka tidak akan diserang serta diberi jaminan keselamatan oleh pihak islam. tentera islam juga pada ketika itu turut dibantu oleh Allah yang mana  Dia telah menghantar sepasukan malaikat  untuk membantu  tentera islam menentang tentera rom yang mana merupakan sebuah kerajaan yang kuat pada ketika itu.hal ini dapat dilihat sendiri oleh tentera rom bahawa ketika mereka memasuki medan perang, mereka melihat sepasukan malaikat yang menyamar sebagai panglima tentera islam yang memakai pakaian serba putih dan memiliki tubuh yang tegap dan sasa serta dilengkapi dengan alat kelengkapan perang pada ketika itu. Hal ini menyebabkan semangat tentera rom menurun dan menyebabkan mereka berundur dari medan perang. kemenangan berjaya dicapai tanpa sedikit pun pertumpahan darah.tentera islam  berada di tabuk selama 20 hari.
pada tahun berikutnya iaitu pada tahun ke sepuluh hijrah, baginda telah menunaikan ibadah haji yang terakhir dikenali sebagai haji wida' atau haji perpisahan.  peristiwa ini berlaku pada  9 zulhijjah. dalam peristiwa tersebut, baginda telah meninggalkan  satu wasiat yang penting dan besar buat seluruh umat islam yang mana terkandung dalam khutbah terakhir baginda. bagi sesiapa yang ingin mengetahui isi khutbah terakhir tersebut bolehlah( Klik di sini )

kesemua hadirin yang hadir dan  mendengar pesanan baginda itu dapat merasakan bahawa mungkin itu adalah haji yang terakhir dari  utusan Allah itu. suasana pilu dan sebak mula dirasai dalam diri mereka.
hal ini terbukti pada tahun seterusnya bahawa baginda akhirnya pergi meninggalkan dunia ini menuju kepada kekasih yang abadi yakni kepada Tuhan sekalian alam, Allah s.w.t....
detik-detik kewafatan bermula apabila baginda mula jatuh sakit yakni mengadu sakit kepala dan pening yang amat sangat kepada ummul mukminin Saidatina Aisyah  sekembalinya baginda dari melawat  perkuburan baqi' bersama-sama dengan Muwaihibah selepas diperntahkan untuk beristigfar disana.walaupun baginda dilanda kesakitan, baginda masih lagi berupaya untuk menunaikan solat. .pada suatu malam ketika umat islam sedang menunggu kehadiran baginda untuk memimpin baginda menunaikan solat namun baginda tidak dapat berbuat demikian kerana terlalu sakit sehingga baginda meminta saidina Abu Bakar menunaikan solat, saidina Abu Bakar setelah diberitahu perintah nabi  maka beliau meminta saidina Umar yang melakukannya namun Umar menolak malah menyuruh kembali saidina Abu Bakar mengimamkan solat kerana ia adalah perintah Nabi.  keesokan harinya apabila baginda merasa bahawa baginda berasa lega dari penyakit baginda,baginda pun pergi menunaikan solat zohor di masjid.apabila umat islam melihat maka mereka berasa gembira kerana menyangka bahawa baginda akan sembuh dari penyakit .saidina Abu Bakar yang melihat kehadiran Nabi  ingin berundur dari menjadi imam namun ditegah oleh nabi . baginda meminta bantuan dua orang sahabat bagi mendudukkannya disebelah Abu Bakar. maka solat dilaksanakan dengan saidina Abu Bakar bersolat mengikut solat Nabi yang solat duduk disebelah beliau dan umat islam mengikut solat di belakang Saidina Abu bakar. sangkaan umat islam bahawa penyakit baginda akan sembuh ternyata meleset, hal ini terbukti bahawa penyakit baginda menjadi semakin parah.
terdapat dalam satu hari ketika baginda sedang sakit, berada di samping para isteri baginda maka puteri baginda Siti Fatimah datang menemui baginda.baginda sempat berkongsi dua perkara iaitu baginda pertama kali berasa sedih kerana pada kebiasaannya malaikat Jibril datang menemui baginda sekali setahun untuk menyampaikan wahyu al-Quran namun pada tahun ini malaikat Jibril datang sebanyak dua kali .kedatangan itu berlaku tidak lain tidak bukan kerana mengetahui pada tahun itu baginda akan wafat..perkara kedua ialah baginda tersenyum kegembiraan kerana puterinya itulah orang pertama daripada ahli keluarga baginda yang akan mengiringi baginda sesudah wafat.. baginda juga turut mengkhabarkan bahawa puterinya itulah merupakan pemimpin atau penghulu bagi setiap wanita beriman di syurga kelak
pada hari-hari terakhir baginda, ketika dalam keheningan subuh pada 12 rabi'ul awwal tahun 11 hijrah,ketika mana saidina Abu Bakar dan umat islam sedang bersiap-siap untuk menunaikan solat, maka terpandang senyuman dari insan agung itu dari tirai bilik saidatina Aisyah terbuka..gembira mereka melihat keadaan itu, saidina Abu Bakar segera ingin memberikan ruang untuk nabi solat  kerana menyangka baginda ingin bersolat bersama mereka namun baginda mengisyaratkan mereka agar menyempurnakan solat mereka itu.kaum muslimin pada ketika itu berasa senang hati melihat perubahan itu kerana menyangka bahawa baginda akan sembuh namun sangkaan mereka meleset sama sekali apabila selepas tertutupnya tirai bilik saidatina Aisyah, baginda kembali berbaring di tempat pembaringan baginda dan keadaan baginda bertambah tenat. itulah senyuman yang terakhir yang dapat dilihat daripada wajah insan agung itu dan senyuman itu juga merupakan senyuman perpisahan daripada pemimpin umat manusia itu terhadap umatnya..sebelum baginda menemui Allah s.w.t
Pada saat-saat terakhir,  sahabat baginda Usamah bin Zaid masuk menemui baginda ,ketika berada di samping baginda, beliau melihat sendiri bagaimana Rasulullah meletakkan tangan baginda ke atasnya dan melihat baginda mengangkat kedua-dua belah tanganya yang mana beliau mengetahui bahawa baginda telah berdoa untuknya.
sebelum baginda menghembuskan nafas yang terakhir , baginda sempat lagi berwasiat kepada umatnya

Wahai manusia! Sesungguhnya tidak akan kekal berita atau wahyu kenabian melainkan

 rukya solehah yang akan diperlihatkan kepada orang islam atau pun dia melihatnya. Ada 


pun sesungguhnya aku telah mengakhiri pembacaan al-Quran ketika rukuk dan sujud.


 Ketika rukuk maka besarkanlah Allah manakala ketika sujud maka bersungguhlah meminta 


doa Maka lakukanlah nescaya akan dimaqbulkan. 



setelah itu, baginda pun menghembuskan nafasnya yang terakhir , pergi menemui kekasih sejati Allah Rabbul Izzati meninggalkan syariat yang telah lengkap untuk umatnya amalkan sehingga akhir hayat mereka atau dalam erti kata lain sehingga kiamat.
kewafatan baginda pada hari itu tidak dapat diterima oleh hampir kesemua umatnya . Hal ini dapat dilihat daripada reaksi  sahabat besar seperti Saidina Umar yang mana beliau mengugut bahawa beliau akan memancung kepala sesiapa sahaja yang mengatakan baginda telah wafat kerana bagi beliau, baginda tidak akan wafat sehingga kaum munafik dihancurkan. namun ada yang menyedihkan lagi, terdapat segelintir umat islam yang lemah imannya kembali murtad kerana tidak dapat menerima berita ini. melihat kepada keadaan itu, Saidina Abu bakar pun menyampaikan ucapan bagi menenangkan kaum muslimin yang sedang berdukacita itu.
 antara isi ucapan beliau ialah..


" Wahai sekalian manusia! Sesiapa dikalangan kamu yang menyembah Sayyidina Muhammad 

s.a.w maka sesungguhnya nabi Muhammad telah wafat dan sesiapa yang menyembah Allah 


maka sesungguhnya Allah terus hidup dan tidak akan mati". 



selanjutnya beliau membacakan ayat al Quran yang bermaksud


" Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul. Sesungguhnya telah berlalu sebelumnya

 beberapa orang rasul . Apakah jika baginda wafat atau dibunuh maka kamu akan 

berpaling tadah (murtad)?. Sesiapa yang berpaling tadah maka dia tidak dapat 

mendatangkan mudharat kepada Allah sedikit pun. Dan Allah akan memberi balasan 

kepada mereka yang bersyukur "

(Sural al-Imran ayat 144)


setelah mendengar ucapan daripada Saidina Abu Bakar itu, maka suasana dapat kembali terkawal.Namun kewafatan insan agung itu tetap menggamit seribu kesedihan dalam diri umatnya..cuma yang bezanya mereka akhirnya dapat menerima pemergian Rasul yang tercinta itu dengan tenang..

Alhamdulillah akhirnya saya berjaya menyiapkan  entry ini..
semoga entry pada kali ini dapat membuatkan kita mengetahui sedikir sebanyak kisah hidup Rasul kita walaupun baginda telah pergi meninggalkan kita beratus-ratus tahun dahulu...
segala yang baik itu datang daripada Allah manakala yang buruk itu dtang daripada kekurangan diri ini sebagai hambaNya...
yang baik dijadikan tauladan manakala yang buruk kita jadikan sempadan:)
selamat beramal :)








Wednesday, January 23, 2013

Mahabbah Ya Rasulullah :Sirah hidup baginda part 2

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ 
 “Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang”





Alhamdulillah pada kali ini saya berkesempatan untuk  menyambung kembali entry yang lepas  iaitu mengenai kisah ringkas sirah hidup Rasulullah s.a.w , seorang insan agung yang mana merupakan seorang rasul yang membawa hidayah dan petunjuk kepada umat manusia..
pada kisah yang lepas kita telah menyaksikan kehidupan baginda secara ringkas di kota mekah dan bagaimana baginda menyebarkan dakwah islam di kota tersebut serta tentangan yang terpaksa di hadapi oleh baginda dan umat islam. bagi yang tidak mengetahu kisah yang lepas maka bolehlah ( klik di sini )
sambungan daripada kisah yang lepas,sebelum baginda memasuki kota yathrib, baginda terlebih dahulu tiba di sebuah tempat yang bernama Quba dan di sana baginda dan saidina Abu Bakar sempat mendirikan sebuah masjid yang bernama masjid Quba. setelah baginda sampai ke kota yathrib, baginda dan  sahabat baginda iaitu Abu Bakar as-Siddiq telah disambut dengan meriah oleh para penduduk madinah,  mereka disambut dengan selawat tola'al badru alaina .jika anda ingin mendengarnya, anda boleh la menekan link( Klik di sini :) ) . masya Allah..betapa menantinya para penduduk Yathrib kedatangan seorang insan agung ke kota mereka. 
 sesampainya Rasulullah dan saidina Abu Bakar ke kota mereka, maka ramai penduduk madinah yang berhasrat untuk menjadikan Rasulullah sebagai tetamu mereka.ekoran daripada itu, ramai yang berebut-rebut ingin memegang tali unta baginda namun baginda melarang dan bersabda bahawa biarkan unta itu berjalan dan ia akan berhenti sendiri. oleh itu unta itu dibiarkan berjalan dan akhirnya berhenti di hadapan rumah salah seorang sahabat ansar iaitu Abu Ayub al-Ansari. maka bermalamlah baginda di rumah  sahabat tersebut di yahtrib.
penghijrahan baginda di kota tersebut telah membawa banyak perubahan . antaranya , nama kota yathrib ditukar kepada kota madinah al munawarah iaitu bermaksud kota yang bercahaya ,  persaudaraan antara suku aus dan khazraj , persaudaraan antara kaum muhajirin ( orang islam mekah yang berhijrah ke madinah) dengan kaum ansar (penduduk muslim madinah).  Baginda juga turut menyusun  perlembagaan madinah atau dikenali sebagai sahifah madinah sebelum menjadikan kota tersebut sebagai sebuah negara yang berdaulat. perlembagaan tersebut disusun hasil persepakatan dan persetujuan seluruh penduduk madinah termasuk kaum muhajirin , kaum ansar , dan orang-orang yahudi di kota tersebut.perlembagaan tersebut merupakan perlembagaan pertama yang wujud di dunia yang dihasilkan hasil persepakatan masyarakat dan rasulullah berdasarkan wahyu.
baginda juga turut dipersetujui oleh  para penduduk madinah sebagai pemimpin mereka di kota tersebut.
akhirnya dapatlah  syiar islam mula berdiri kukuh dan disebarkan tanpa ganguan seperti yang dialami di kota mekah.
keamanan di kota madinah tidak kekal lama kerana penduduk musyrikin mekah sentiasa mencari jalan untuk menjatuhkan islam di kota madinah .
 hal ini kerana  tidak lama kemudian tercetusnya perang badar  iaitu perang yang pertama di kota tersebut.Tujuan sebenar Rasulullah SAW dan para sahabat pergi ke Badar bukannya untuk bertempur. Tetapi untuk mengambil semula harta umat Islam yang telah dirampas di Mekah.
Justeru, setelah baginda mengetahui rombongan kafilah yang dipimpin oleh Abu Sufyan sedang dalam perjalanan balik menuju Mekah dengan diiringi sekitar 40 orang, Rasulullah dan para sahabat seramai 313 orang telah keluar untuk mengambil kembali harta yang ditinggalkan di Mekah secara baik, tanpa perlu pertumpahan darah.
Pun begitu, perancangan Rasulullah dan para sahabat diketahui oleh Abu Sufyan dan rombongannya.
Lantas, Abu Sufyan segera menghantar utusan ke Mekah untuk menyampaikan maklumat, sekali gus meminta bantuan ketenteraan daripada masyarakat kafir Quraisy.
Sebagai menyahut seruan Abu Sufyan itu, Abu Jahal mengerahkan ketumbukan tentera yang berjumlah 1,300 orang dengan berkenderaan dan lengkap bersenjata.
Mereka keluar dari kota Mekah menuju ke lokasi peperangan dengan angkuh dan sombong sehingga telatah mereka itu digambarkan oleh Allah SWT. (rujuk al-Anfal: 47)
Angkuh dan sombong
Apabila sampai di Juhfah, sebuah tempat dalam perjalanan ke Badar, tentera Abu Jahal mendapat berita bahawa kafilah Abu Sufyan telah terselamat daripada serangan tentera Islam.
Namun, mereka tetap ingin meneruskan peperangan kerana angkuh dan sombong. Di sinilah berlakunya perpecahan di kalangan mereka sehingga menyebabkan 300 tentera Quraisy pulang semula ke Mekah.
Apabila Rasulullah mendapat perkembangan terbaru tentang kemaraan tentera Quraisy yang jumlah mereka jauh lebih besar daripada jumlah mereka, maka baginda meminta pandangan para sahabat, sama ada mereka ingin meneruskan peperangan atau tidak. Dalam majlis permesyuaratan ini, sahabat-sahabat terkemuka memberikan pandangan.
Antaranya ialah Abu Bakar r.a. dan Umar Al-Khattab r.a. Semuanya bersetuju supaya diteruskan peperangan tersebut. Kemudian pandangan mereka disusuli oleh Al-Miqdad bin Amru r.a yang menyatakan kebersamaan dengan Rasulullah SAW. Kemudian, baginda sekali lagi meminta pandangan daripada para sahabat.
Kemudian, bangunlah Sa’ad bin Muadz menyampaikan ucapan dengan penuh semangat mewakili golongan Ansar. Beliau menyatakan persetujuan untuk bersama-sama Rasulullah dan sanggup melakukan pengorbanan demi Islam.
Maka, berlakulah peperangan di antara tentera Islam dan tentera musuh yang menyaksikan kemenangan berpihak kepada tentera Islam dengan pertolongan daripada Allah SWT..
apabila berakhirnya perang badar. dalam peperangan ini, dapat dilihat sikap  kebijaksaaan baginda Rasulullah terhadap tawanan peang yang mana baginda telah menetapkan bahawa tawanan-tawanan perang tersebut diberikan peluang untuk membebaskan diri mereka iaitu  dengan syarat mereka membayar tebusan bagi yang berkemampuan, bagi yang tidak berkemampuan , baginda meminta tawanan-tawanan yang  mempunyai ilmu pengetahuan mengajar anak-anak orang islam sehingga mahir.
kekalahan kaum musyrikin mekah dalam perang badar  tidak didiamkan begitu sahaja oleh mereka, maka mereka telah mengaturkan satu lagi perang ke atas orang islam di mekah degan niat untuk membalas dendam untuk perang yang lalu.
perang tersebut dikenali sebagai perang Uhud kerana perang tersebut berlaku berdekatan dengan bukit Uhud. perang uhud berlaku pada 3 syawal pada tahun ketiga hijrah bersamaan pada 19 mac tahun 625 masihi.pada peringkat awal, seramai 1000 orang tentera islam yang berjaya dikumpulkan namun atas perancangan jahat kaum munafiq, hanya tinggal 700 orang sahaja yang menyertai perang tersebut ( klik di sini untuk mengetahui lebih lanjut mengenai perang uhud )
dalam peperangan ini, telah memberikan satu pengajaran yang besar ke atas kaum muslimin yang mana pihak musyrikin mekah telah memenangi perang pada kali ini, dalam pada masa yang sama di belah pihak kaum muslimin, mengalami kekalahan yang teruk dan ditambahkan lagi nabi turut kehilangan bapa saudaranya iaitu Hamzah bin Abdul Mutalib atau lebih dikenali sebagai singa Allah. beliau telah dibunuh dengan tombak yang telah dilontarkan oleh seorang hamba Abu Sufyan yang akan diberi janji untuk dimerdekakan sekiranya  berjaya membunuh  singa Allah tersebut iaitu Wahsyi. dalam perang ini juga, Nabi Muhammad mengalami kecederaan  kerana diasak oleh musuh.
pengajaran yang boleh  didapati dalam perang ini,  yang paling utama  setiap pasukan tentera hendaklah mendengar dan taat kepada perintah ketua daripada mengejar harta dunia kerana kemungkinan harta yang telah ditinggalkan  itu adalah perangkap musuh.
  
kemenangan tentera musyrikin ke atas umat islam di madinah   dalam perang uhud masih lagi tidak dapat memenuhi kepuasan hati mereka , oleh itu mereka merancang untuk menghancurkan Rasulullah dan Nabi Muhammad dan seluruh umat islam di madinah dengan mengaturkan satu lagi peperangan yang mana peperangan ini lebih dikenali sebagai perang al- Ahzab, iaitu perang tentera bersekutu atau perang khandaq  (perang parit). hal ini kerana  pihak musyrikin mekah telah membuat komplot dengan kabilah-kabilah yang berada di sekitar kota mekah untuk menyerang madinah malah mereka turut membuat perjanjian dengan bani Quraizah untuk menghancurkan madinah dari dalam. namun dengan kuasa Allah,  kota madinah terselamat dari  perancangan jahat mereka iaitu Nabi telah mengetahui rancangan mereka melalui wahyu yang diturunkan dan seterusnya mengatur strategi  untuk menggali parit yang dalam di sekitar kota madinah  hasil pendapat yang diutarakan oleh sahabat baginda Salman al-Farisi yang berasal dari Parsi  ketika baginda bermusyawarah dengan para sahabat  bagaimana cara untuk mengatasi jumlah tentera musuh yang ramai itu.
dalam perang pada kali ini, berlaku perpecahan dalam kalangan tentera bersekutu  yang mana mengundang kepada kekalahan mereka ditambahkan lagi dengan kuasa Allah yang telah membantu pihak muslimin dengan menghantar ribut pasir yang menyebabkan pihak  tentera al-Ahzab berundur atau dalam erti kata lain lari meninggalkan khemah masing-masing kerana menyangka mereka diserang oleh pihak muslimin. walaupun perang pada kali ini tidak mengorbankan banyak nyawa  , namun memberikan tamparan yang besar kepada pihak musyrikin dan sekutunya bahawa bilangan mereka yang ramai masih lagi tidak mampu menghancurkan kota madinah.
kalau hendak diikutkan terdapat banyak lagi peperangan yang dilalui oleh baginda Rasulullah dan umat islam ,namun ketiga-tiga perang di atas merupakan perang yang penting antara pihak muslimin dengan tentera musyrikin mekah.
 kehidupan pihak muslimin setelah peperangan khandaq tersebut berada dalam keadaan makmur dan aman di bawah pimpinan baginda Rasulullah,
setelah meninggalkan saudara mara dan kampung halaman di kota mekah, maka terbitnya rasa rindu  di dalam kalangan kaum muhajirin untuk melawat kembali suadara mara dan kampung halaman di kota mekah, oleh itu kaum muhajirin telah mengadukannya kepada baginda. dalam keadaan yang lain, Rasulullah juga turut bermimpi akan memasuki kota mekah , maka  ekoran daripada itu,  baginda telah membuat keputusan untuk menuju ke kota mekah dengan tujuan untuk menunaikan haji dengan rombongan seramai 1400 orang islam. Kedatangan umat islam dengan jumlah yang ramai itu telah menyebabkan pihak musyrikin mekah menyangka  kedatangan rombongan tersebut untuk memerangi mereka, oleh itu mereka telah menghantar  satu kumpulan askar untuk menghalang rombongan tersebut dari menuju ke kota mekah. namun kedatangan baginda dan umat islam pada ketika itu bukan untuk tujuan berperang , hal ini dibuktikan dengan mereka hanya mebawa pedang yang bersarung sahaja sebagai senjata untuk melindungi diri dari serangan musuh dan cuba mengelakkan daripada terserempak dengan kumpulan askar musyrikin mekah maka mereka menggunakan jalan lain untuk menuju ke kota mekah. Setibanya di sebuah tempat yang bernama Hudaibiyah, rombongan tersebut telah berhenti untuk berehat .
melihat kepada reaksi penduduk musyrikin mekah terhadap rombongan  haji tersebut , maka baginda Rasulullah telah mengutuskan saidina Uthman bin Affan ke kota mekah untuk menjelaskan  kepada mereka tujuan sebenar.
pemergian saidina Uthman ke kota mekah yang begitu lama telah menggusarkan kaum muslimin dan pada masa yang sama telah timbul desas desus yang mengatakan saidina Uthman telah dibunuh di kota mekah, melihat pada keadaan itu maka setiap kaum muslimin yang berada di hudaibiyah telah membuat ikrar untuk menuntut bela ke atas kematian saidina Uthman . ikrar tersebut dikenal sebagai bai'ah ridhwan. mendengar berita ini, maka telah timbul kegerunan dalam diri setiap warga penduduk mekah  , oleh itu mereka telah menghantar  Suhail bin Amru untuk berunding dengan umat islam dan juga untuk menjelaskan bahawa  saidina Uthman masih lagi hidup. maka pada bulan zulkaedah  dalam tahun 6 hijrah bersamaan pada bulan mac tahun 628 masihi,  termeterailah sebuah perjanjian yang dinamakan sebagai perjanjian hudaibiyah antara kaum muslimin dengan pihak musyrikin mekah pada ketika itu.
ekoran daripada perjanjian itu maka pihak muslimin terpaksa kembali semula ke kota madinah  dan mereka akan dibenarkan menunaikan haji pada tahun yang seterusnya, selain itu berlaku gencatan senjata  selama 10 tahun yang mana kedua-dua belah pihak tidak boleh berperang antara satu sama lain serta dibenarkan untuk membuat perjanjian dengan mana-mana kabilah pada ketika itu tetapi tidak boleh membantu dalam peperangan. di samping itu, mana-mana umat islam  mekah yang pergi ke kota madinah tanpa izin hendaklah dipulangkan balik manakala  umat islam madinah yang pergi ke kota mekah tanpa izin tidak akan dipulangkan balik.
walaupun isi-isi perjanjian yang dibuat oleh pihak musyrikin mekah dengan Rasulullah dan umat islam kelihatan berat sebelah namun  Allah dan Rasulnya maha mengetahui bahawa pihak musyrikin mekah pasti tidak akan dapat mematuhi syarat perjanjian yang dibuat dan dipersetujui mereka.hal ini dapat dilihat tidak beberapa kemudian dalam beberapa tahun selepas termeterainya perjanjian hudibiyah ekoran daripada tindakan pihak musrikin yang membantu bani bakr menyerang bani khuza'ah yang memberikan taat setia kepada Rasulullah.
hal ini telah sampai kepada Rasulullah lalu baginda telah mempersiapkan sebuah pasukan tentera yang besar iaitu berjumlah 10000 orang tentera terus menuju ke mekah. peristiwa ini dikenali sebagai hari pembukaan kota mekah yang mana dalam peristiwa ini , baginda telah membahagikan pasukan tenteranya kepada 5 kumpulan  yang mana tiap-tiap kumpulan akan  mengepung dan seterusnya memasuki kota mekah melalu empat penjuru.setiap kumpulan tentera diketuai oleh seorang panglima perang yang mana terdiri daripada para sahabat iaitu Khalid bin al-Walid , Qais bin Saad bin Ubadah,Zubair bin al-Awwam dan Abu Ubaidah bin al-Jarrah dan bagnda sendiri
dalam peristiwa pembukaan kota mekah ini,  telah memperlihatkan bahawa dua orang pemimpin atau tokoh  quraisyh mekah telah datang menemui baginda s.a.w untuk memeluk islam. mereka berdua ialah  al-Abbas bin Abdul Mutalib dan Abu Sufyan.sebelum memasuki kota mekah atau sebelum penaklukan kota mekah oleh tentera muslimin, baginda telah menawarkan tawaran dan keselamatan ke atas kota mekah yang mana antaranya sesiapa yang berlindung di dalam masjid maka mereka akan selamat, sesiapa yang berlindung di dalam rumah Abu sufyan akan selamat dan sesiapa yang berlindung di dalam rumah masing-masing pun turut akan selamat. Baginda meminta  al Abbas  dan Abu Sufyan untuk menyampaikannya kepada penduduk mekah.umat islam  memasuki kota mekah tanpa ada sebarang tentangan  kecuali tentangan kecil daripada ikrimah bin Abu jahal yang terpaksa dihadapi oleh pasukan khalid bin al-Walid.
setelah baginda memasuki kota mekah , baginda memasuki masjidil haram dan seterusnya menuju ke hajar al aswad dan tawaf mengelilinginya. Baginda juga turut menghancurkan berhala-berhala yang berada di sekitar kota mekah dan di dalam kaabah  iaitu sebanyak 360 buah berhala .
pada hari itu jugalah  azan yang pertama kali berkumandang di kota mekah oleh bilal bin rabah.
seterusnya baginda turut memaafkan setiap penduduk kota mekah yang mana pada ketika itu sedang risau memikirkan apakah  balasan yang akan mereka terima atas setiap perbuatan mereka ke atas Rasulullah dan setiap umat islam yang diseksa dahulu... Kemaafan yang diberikan oleh Rasulullah pada ketika dan akhlak yang ditunjukkan oleh baginda itu adalah amat tidak dapat mereka sangkakan, oleh kerana itu, turut menjadikan salah satu sebab mengapa  penduduk mekah pada waktu itu berbondong-bondong memeluk islam . Rasulullah megambil kunci kaabah daripada ustman bin Talhah dan memasukinya seterusnya membersihkan kaabah dan solat di dalamnya.  Rasulullah menetap selama 15 hari di kota mekah sebelum berangkat pulang semula ke kota madinah.
subhanaallah
untuk melihat lebih lagi gambaran pembukaan kota mekah ... bolehlah klik di sini )

rasa-rasanya sampai di sini sahajalah entry pada kali ini...jika di izinkan Allah.. saya akan menyambung kisah Rasulullah ini pada entry yang akan datang...
yang baik itu datang daripada Allah manakala yang buuk itu datang daripada kekurangan diri ini ..
yang baik kita jadikan tauladan manakala yang buruk kita jadikan sempadan...
semoga bertemu kembali pada entry yang akan datang...
IN SHA ALLAH
(^_^)v














Tuesday, January 22, 2013

Mahabbah Ya Rasulullah :Sirah hidup baginda part 1

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
 “Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang”















Alhamdulillah pada hari ini saya diberikan kesempatan untuk membuat perkongsian dalam entry pada kali ini...
 beberapa hari lagi kita semua umat islam akan menyambut satu hari yangg agung antara hari-hari yang agung dalam islam iaitu hari  peringatan kelahiran Rasul Junjungan besar kita  iaitu Nabi Muhammad s.a.w..
sungguhpun baginda telah pergi meninggalkan kita yakni umatnya sejak beratus-ratus tahun dahulu namun,,, aura baginda masih lagi kekal sehingga ke hari ini...segala ajaran yang baginda tinggalkan untuk umatnya masih lagi terus kekal dan tersebar ke seluruh pelosok alam  ini....
 apabila kita membicarakan mengenai sejarah hidup baginda...sudah pastinya begitu banyak pengajaran dan tauladan yang dapat kita semua perolehi melalui sejarah hidup baginda...
baginda Rasulullah s.a.w merupakan seorang insan agung yang diutuskan oleh Allah kepada seluruh umat manusia yang mana perutusan baginda  merupakan perutusan yang khas daripada Allah kepada seluruh umat manusia di dunia berbeza dengan perutusan-perutusan para rasul yang lain yang mana perutusan mereka hanya khas untuk kaum-kaum yang tertentu seperti Nabi Musa untuk bangsa bani israil....
 Sejarah agung kelahiran insan agung  iaitu Nabi Muhammad s.a.w ke dunia bermula pada hari kelahiran baginda iaitu pada hari isnin , 12 rabi'ul awal dalam tahun gajah di kota suci umat islam iaitu kota mekah al mukarramah..
nama penuh baginda ialah Muhammad bin Abdullah bin Abdul Mutallib ..sementara nama ibu baginda pula ialah Aminah binti Wahab..
baginda berasal daripada keturunan  yang paling dihormati di mekah iaitu daripada bani Hasyim.. orang pertama yang menyusukan baginda setelah ibunya ialah Tsuaibah dan seterusnya diserahkan pula kepada Halimah binti Dzu'aib as-sa'diyah sehingga umur baginda 2 tahun..iaitu 4 tahun dalam jagaan halimah
pada saat-saat kelahiran , baginda telahpun kehilangan ayahanda baginda iaitu Abdullah bin Abdul Mutalib dan baginda juga turut kehilangan bonda baginda iaitu Aminah binti Wahab yang mana  meninggal dunia pada usia baginda 6 tahun ketika selesai ziarah makam ayanda baginda di yathrib ( nama sekarang ditukar kepada kota madinah)
jenazah  bonda baginda dimakamkan di abwa'..baginda dibawa pulang ke kota mekah  bersama-sama dengan pengasuhnya Ummu Aiman..
 setibanya di kota mekah..baginda diserahkan di bawah penjagaan datuknya iaitu Abdul Mutalib..
namun pada usia baginda 8 tahun.. datuknya pula meninggal dunia dan baginda akhirnya diserahkan kepada Abu Talib iaitu bapa saudara baginda sendiri..
 bermulalah kehidupan baginda dibawah asuhan keluarga Abu Talib..
  Baginda Rasulullah telahpun didedahkan dengan dunia perniagaan dan perdagangan sejak usia baginda masih kecil yang mana dapat dilihat  pada usia baginda 12 tahun baginda telah dibawa oleh bapa saudara baginda ke syam. Dalam pertengahan jalan, iaitu setibanya di basrah, mereka telah bertemu dengan seorang pendeta nasrani yang bernama Bahira (Bukhira) yang mana  telah melihat tanda-tanda kenabian pada diri baginda pada ketika itu..atas nasihat pendeta  tersebut dan khuatir dengan keselamatan  baginda, Abu Talib telah  membuat keputusan untuk menghantar baginda kembali ke mekah.
pada usia 25 tahun.. dengan takdir Allah baginda telah  berkahwin dengan  seorang  wanita bangsawan  quraisy  iaitu  Siti Khadijah binti Khuwalid yang terkenal sebagai seorang wanita yang kaya raya dan mempunyai sifat-sifat terpuji..yang mana pada ketika itu  Siti Khadijah  berusia  40 tahun
Siti khadijah tertarik dengan sifat-sifat mulia yang terdapat pada diri baginda terutama sekali  dalam urusan perniagaan yang diamanahkan oleh Siti Khadijah kepada  Baginda untuk diperdagangkan.
Hasil daripada perkahwinan tersebut, baginda telah dikurniakan 2 orang putera dan 4 orang puteri..
dua orang putera baginda iaitu al-Qasim dan Abdullah meninggal dunia sewaktu kecil manakala puteri-puteri baginda Zainab, Ruqayyah dan Ummu Khaltum meninggal dunia masa zaman hidup dalam baginda masih hidup  dan yang terakhir sekali puteri baginda Fatimah meninggal dunia tidak beberapa lama selepas kewafatan nabi..
Rasulullah s.a.w mendapat wahyu yang pertama di Gua Hira'  pada usia 40 tahun yang dibawa oleh malaikat jibril yang mana pada ketika itu baginda sedang beruzlah yakni mengasingkan diri untuk memohon petunjuk kepada Allah..
wahyu pertama tersebut adalah  surah al -alaq ayat 1 - 5 .
setelah  menerima wahyu pertama tersebut, baginda terus pulang ke rumah dengan perasaan gementar lalu bersabda kepada isterinya , Siti Khadijah agar selimutkan baginda. Siti Khadijah kemudiannya membawa  baginda berjumpa dengan bapa saudaranya iaitu Waraqah bin Naufal yang mana menyatakan bahawa yang menemui baginda adalah malaikat jibril.


Rasulullah  setelah menerima wahyu  telah menjalankan aktiviti dakwah secara dua peringkat  iaitu peringkat  dakwah secara sembunyi-sembunyi  dan peringkat dakwah secara terang-terangan.

peringkat dakwah secara sembunyi-sembunyi ini dijalankan selama 3 tahun kerana pada awal kedatangan islam berada dalam keadaan asing , oleh itu baginda menjalankan dakwah  di kalangan ahli keluarga yang terdekat dan orang-orang yang rapat dengan baginda  sahaja seperti Siti khadijah, Ali bin Abu Talib , Abu Bakar as- Siddiq dan zaid bin Harithah yang mana kesemua mereka digelar sebagai as-Saabiqun al-Awwalun. hal ini untuk mengelakkan tentangan yang kuat daripada penduduk musyrikin mekah pada ketika itu.

 Namun setelah turunnya wahyu surah al-Hijr ayat 94, baginda diperintahkan oleh Allah agar berdakwah kepada kepada kesemua umat manusia dan pada waktu itu bermulalah peringkat dakwah secara terang-terangan di kota mekah. tindakan pertama Rasulullah  dalam peringkat ini adalah dengan berdakwah kepada kesemua masyarakat mekah di bukit safa namun  dalam peristiwa tersebut baginda telah ditentang oleh kebanyakan  penduduk musyrikin mekah terutama sekali oleh bapa saudara baginda iaitu Abu Lahab.


Setelah dakwah secara terang-terangan ini dilakukan, banyak tentangan yang diterima oleh baginda dan para sahabat yg memeluk islam pada ketika itu antaranya seperti  Bilal bin Rabah yang diseksa oleh majikannya Umaiyah bin Khalaf  dengan menghempapkan batu besar di atas badan bilal yang sedang dibaringkan serta diikat di atas padang pasir yang panas terik dan seperti yang dihadapi oleh keluarga yasir yang mana mereka telah diseksa sehingga syahid kecuali anak mereka Ammar bin Yasir  kerana terpaksa mengucapkan kekufuran dalam keadaan terpaksa .


tentangan ke atas umat islam menjadi semakin deras setelah kematian dua orang insan yang sering melindungi Nabi daripada  perbuatan keji musyrikin mekah iaitu  Siti Khadijah  isteri baginda dan Abu Talib , Bapa saudara baginda.  kematian kedua-dua insan tersebut membuatkan baginda merasa sedih sehingga tahun tersebut digelar sebgaai tahun dukacita. Untuk mengubati kesedihan tersebut maka Allah telah mengaturkan sebuah perjalanan yang paling agung yang tidak pernah ditempuhi oleh seorang pun manusia sebelum baginda dan tidak akan dirasai oleh seorang pun manusia sesudah baginda iaitu  isra' dak mikraj.


isra' mikraj adalah sebuah peristiwa yang mana melaluinya dapat menguji keutuhan dan keteguhan keimanan yang dimiliki oleh umat islam pada ketika itu. untuk mengetahui lebih lanjut mengenai peristiwa isra' mikraj boleh lah menekan link  ( klik di sini )

Tentangan yang diterima oleh kaum musimin pada ketika itu masih lagi diteruskan oleh penduduk musyrikin mekah, lalu baginda telah membuat keputusan agar menyuruh umat islam pada ketika itu berhijrah ke habsyah hal ini kerana negeri tersebut diperintah oleh seorang raja yang adil dan menganut agama samawi iaitu agama nasrani.


terdapat juga usaha baginda untuk berdakwah kepada penduduk di sekitar kota mekah sepeti di Taif namun gagal malah baginda telah diusir dengan kejam oleh penduduk Taif sehingga mengalir darah dari tubuh baginda setelah dibaling dengan batu untuk mengusir baginda.

 kejadian itu dilihat oleh malaikat sehingga malaikat menawarkan untuk menimpakan gunung Taif itu ke atas penduduk taif atas perbuatan mereka terhadap baginda namun baginda melarang  malah baginda yakin bahawa akan lahir keturunan yang berpegang teguh dengan islam dari penduduk taif tersebut..

pada tahun 12 kerasulan, datang sekumpulan penduduk yathrib seramai 12 orang yang terdiri daropada suku Aus dan suku Khazraj yang mana mereka telah didedahkan dengan kisah-kisah kenabian dan agama samawi oleh  orang yahudi di yathrib.oleh itu setelah mendengar tentang berita mengenai seseorang di kota mekah mengakui sebagai rasul maka mereka membuat keputusan datang menemui baginda dan membuat perjanjian dengan baginda yang mana perjanjian tersebut dikenali sebagai perjanjian Aqbah pertama. dalam perjanjian tersebut , mereka diseru agar taat kepada Allah dan Rasul. Setelah itu mereka pun kembali ke kota yathrib dengan disertai oleh mushab bin Umair sebagai utusan dan guru yang dilantik oleh Rasulullah untuk membimbing penduduk yang memeluk islam di yathrib seterusnya untuk menyebarkan dakwah di situ.


pada tahun seterusnya,  satu kumpulan yang lebih besar dari yahtrib datang menemui Rasulullah  dan seterusnya lahirnya peristiwa perjanjian aqabah kedua yang mana dalam perjumpaan tersebut  adalah untuk mengundang Rasulullah  ke kota yahtrib serta berjanji akan menolong dan  melindungi baginda sebaik yang mungkin .

sambutan tersebut disambut baik oleh  baginda dan dengan itu baginda telah menyurh  kesemua umat islam agar berhijrah ke yathrib .
kesemua umat islam  mekah pada ketika itu berhijrah secara sembunyi-sembunyi  kerana khuatir akan dihalang oleh penduduk musyrikin mekah. Setelah kesemuanya habis berhijrah maka barulah baginda dan sahabat baginda Abu Bakar as- Siddiq berhijrah ke kota madinah.
tambahan pula setelah terbongkarnya komplot untuk membunuh baginda pada malam baginda berhijrah oleh Allah melalui wahyu  kepada baginda. baginda keluar dari rumah baginda sambil membacakan Yasin dan menaburkan pasir di atas kepala para pembunuh upahan yang diupah untuk membunuh baginda sehingga membuatkan mereka tertidur tanpa menyedari pemergian Rasulullah dari rumah baginda menuju ke rumah Abu Bakar seterusnya meninggalkan kota mekah pada malam itu juga. tempat tidur nabi digunakan oleh Saidina Ali bin Abu Talib pada malam itu untuk mengelirukan  pembunuh-pembunuh upahan tersebut.

maka selamatlah Rasulullah dan sahabat baginda , Abu Bakar as- Siddiq dari komplot pembunuhan tersebut. 


akhirnya  tibanya baginda ke  yahtrib setelah mengharungi pelbagai rintangan dan disambut oleh penduduk yahtrib dengan meriah .




rasanya sampai disini sahaja entry pada kali ini in sha Allah saya akan menyambungnya pada entry yang seterusnya...jika ada kekurangan harap ditegurkan jika ada idea yang menarik harap diluahkan..

 yang baik datang daripada Allah yang buruk datang daripada kekurangan diri ini..
yang baik kita jadikan tauladan manakala yang buruk kita jadikan sempadan....
selamat beramal


(^_^)V














Saturday, January 19, 2013

Gangguan ???? berlindunglah kepada Allah :)

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
 “Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang”




Alhamdulillah pada hari ini  saya berkesempatan untuk membuat entry terbaru dalam blog ini..baru-baru ini telah gempar bahawa salah satu Universiti Awam di negara ini yang bercawangan di melaka telah mengalami serangan daripada makhluk ghaib
seperti yang kita telah sedia maklum.. Allah  telah menciptakan pelbagai hamba-hambaNya yang mana terdiri daripada syaitan , jin , malaikat , manusia ,  tumbuhan , haiwan, dan sebagainya yang mana kita sendiri pun tidak tahu..syaitan dan jin turut merupakan salah satu jenis makhluk yang diciptakan oleh Allah yang mana mereka diciptakan daripada unsur api,,namun syaitan keseluruhannya adalah makhluk yang ingkar dengan Allah dan secara tidak langsung bersumpah untuk menyesatkan manusia manakala jin pula terbahagi kepada dua iaitu jin islam dan jin kafir.. syaitan dan jin ini mempunyai keupayaan untuk menjelma dan merasuk manusia serta memasuki  jasad manusia yang mana seperti yang telah disabdakan rasul junjungan kita Nabi Muhammad s.a.w bahawa syaitan ini boleh berjalan dalan jasad manusia melalui peredaran darah manusia itu sendiri..
syaitan dan jin menganggu manusia itu dengan pelbagai cara yang mana bertujuan untuk menyesatkan manusia dari jalanNya yang benar..
namun adakalanya mereka menjelma dihadapan manusia semata-mata untuk menyebabkan manusia itu mengetahui tentang kewujudan mereka..adakalanya juga serangan mereka ke atas manusia adalah untuk memudaratkan manusia atas arahan manusia yakni melalui sihir oleh penyihir..
saudara saudari yang  sedang membaca entry ini..
Rasulullah telah mengajarkan kepada kita pendinding dan pelindung daripada ganguan makhluk ini... di dalam islam... sungguh banyak sekali  ayat-ayat pelindung daripada ganguan jin dan syaitan yang direjam antaranya seperti  ayat kursi ,  bacaan 3 qul ,dan sebagainya... dalam salah satu hadis Nabi s.a.w.. baginda turut mengajarkan kepada umatnya salah satu doa iaitu seperti yang terkandung dalam hadis :





رسول الله يقول من قال" بسم الله الذي لا يضر مع اسمه شيء في الأرض ولا في 
 " السماءوهوالسميع العليم
 ثلاث مرات لم نصبه فجأة بلاء حتي يصبح ومن فالها حين يصبح ثلاث مرات لم نصبفجأة بلاء حتي يمسي






 Rasulullah s.a.w didengari berkata sesiapa yang berdoa : "Dengan nama Allah yang tida dimudharatkan sesuatu apapun dengan namaNya samada di bumi dan di langit, dan Dialah maha mendengar dan maha mengetahui" sebanyak 3 kali, maka ia tudak ditimpa kesusahan bala dan musibah sehinggalah subuh esoknya, dan barangsiapa membaca ketika subuh 3 kali, ia tidak ditimpa kesusahan bala dan musibah sehingga petangnya" (Riwayat Abu Daud, 4/323 ; At-Tirmidzi, 5/465 dan Ahmad ; Tirmizi : Hasan - Teks doa berwarna merah Syeikh Syuaib ; Hasan)     



 dalam keadaan yang lain...  kita  bolehlah juga membaca ta'awuz yakni bacaannya

    
أعوذ باالله من الشيطان الرجيم

"aku berlindung daripada gangguan syaitan yang 


direjam"




Hadirin sekalian...walau apa pun yang berlaku...semuanya atas keizinanNya... setiap yang berlaku telah diaturkan olehNya.. mereka yang beriman dan beramal soleh sentiasa dalam perlindunganNya... untuk melindungi diri daripada  ganguan tersebut...antaranya hendaklah selalu mendekati Allah dengan ikhlas dan tawadhuk... tidak meninggalkan ibadah-ibadah wajib  seperti solat dan sebagainya.... jangan ingat apabila kita membaca doa-doa tersebut tetapi solat kita tidak  lakukan... kita akan dapat perlindungan dariNya dengan mudah.... syaitan dan jin sesekali tidak akan dapat memudaratkan orang-orang yang beriman dan beramal soleh melainkan Allah hadirkan mereka sebagai cubaan ke atas hamba-hambaNya itu.... 
ada juga dalam kalangan kita berfikir  lebih baik dipasangkan bacaan ayat2 suci al quran di radio or atau alat-alat elektronik yang lain..bukankah lebih afdal jika  lidah sendiri yang mengalunkan bacaan tersebut..
tambahan pula syaitan dan jin tersebut bukannya makhluk yang bodoh untuk tidak memutuskan bekalan eletirk atau merosakkan  alat-alat tersebut untuk menjadikan suasana  di tempat ganguan tidak kedengaran ayat-ayat suci tersebut... jasad manusia ini ibarat rumah.. maka isikanlah jasad tersebut dengan zikir  kepada Allah... in sha Allah... diri akan menjadi benteng yang kuat daripada diganggu dan dikawal oleh syaitan...

renung-renungkan firman Allah..


(Surah Al-Aaraf, Ayat 201)
Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa bila mereka ditimpa gangguan dari syaitan, mereka ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat kesalahan-kesalahannya. –


kepada sahabat-sahabat yang sedang menyambung pelajaran di universiti tersebut... semoga selalu dalam perlindungan Allah... 

,,,,,,,,AMIN,,,,,,,,

sampai di sini sahaja  entry pada kali ini.....
yang baik itu datang daripada Allah... yang buruk itu datang daripada kekurangan diri ini...
 yang baik kita jadikan tauladan..
yang buruk kita jadikan sempadan...
selamat beramal
:)




















jom komen:)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...